Notes

Kenangan Jaman SD

Jadi ceritanya tadi abis mampir ke blognya Aini. Terus tiba-tiba kenangan lama ketika masih SD dulu bangkit kembali  *tsaah*.

Ilustrasi : Nemu di Google

Walaupun sejak lahir sampai lulus SMA saya tinggal di Payakumbuh, tapi waktu SD saya sekolah di tiga tempat.

Ga ada yang spesial dari kegiatan pindah-pindah sekolah ini. Sekolah yang pertama dekat dengan kantor nyokap, alasannya supaya nyokap tidak repot kalau mau menjemput saya pulang sekolah. Sekolah kedua, saya cuma sebulan disana sebelum akhirnya pindah lagi ke SD dekat rumah. SD N 28 Tarok.

Sekolah saya dulu tidak terlalu terkenal. Hanya sebuah sekolah dasar kecil ditengah-tengah pemukiman daerah pinggir kota yang baru berkembang. Masing-masing tingkatan hanya ada satu kelas. Jadi tidak akan ada pengacakan teman sekelas dari awal masuk sampai tamat. Teman sekelas dari kelas satu akan terus jadi teman sekelas sampai kelas enam.

Murid di iap kelas pun hanya belasan orang. Waktu itu saya dan Faisal seorang murid pindahan dari Riau menjadi murid baru di kelas tiga. Tidak terlalu sulit untuk bersosialisasi dengan teman-teman baru disana karena sepertinya semuanya menerima kami sebagai anggota kelas mereka :).

Kenakalan-kenakalan saya dan teman-teman waktu SD sih masih wajar. Manjat pagar sekolah yang tingginya hanya sekitar satu meter, berantem dikelas, rame-rame bolos ga masuk kelas tambahan, dan lain-lain. Saya teringat pernah kabur dari sekolah waktu mau ada Imunisasi Anti Tetanus. Waktu itu saya masih takut sama jarum soalnya. Kesalahan orang puskesmasnya sih, ngapain juga datang ke sekolah waktu anak-anak lagi jam istirahat, pada kabur kan jadinya *nyalahin orang* 😆

Jadi waktu itu saya, Faisal dan beberapa teman lain lagi nongkrong di halaman sekolah, tiba-tiba masuk mobil ambulance. Firasat buruk. “KITA AKAN DISUNTIK! KITA AKAN DISUNTIK! AKKK.. SELAMATKAN DIRI KALIAN!”

Entah mengapa kegiatan imunisasi di sekolah waktu itu menjadi kegiatan yang sangat mengerikan. Maka, detik itu juga bubarlah kerumunan anak-anak yang sedang bermain di halaman sekolah. Saya, Faisal dan tiga orang lainnya melompati pagar sekolah. Kabur ke daerah persawahan dibelakang sekolah dan akhirnya bersembunyi di rumah Faisal.

Dua jam kemudian ketika keadaan dirasa sudah aman, kami kembali ke sekolah dan.. DIOMELIN. Tapi tidak sampai dipanggil orang tua :).

Naik kelas empat, kelas saya yang sebelumnya hanya berisi belasan murid menjadi dua kali lipat dengan bergabungnya SD lain yang letaknya juga tidak terlalu jauh dari sekolah kami. Dua sekolah digabung jadi satu. Kelas semakin ramai dan semakin berwarna *tsaahh*. Jumlah kami yang sedikit rasanya senang banget dapat banyak teman baru.

Naik kelas lima, beberapa teman harus tinggal kelas karena nilainya tidak cukup baik, tapi ada dua siswa baru yang masuk ke kelas kami. Teman baru lagi. Hade pindahan dari Solok lalu Yangki Imade Suara dari Lima Puluh Kota. Yangki Imade Suara, murid yang pernah saya kira pindahan dari Bali karena namanya mengatakan begitu. Tapi waktu ngomong kok bisa bahasa minang.. hehehe.

Guru favorit saya ketika SD adalah Bu Ita. Wali kelas waktu kelas 6. Beliau orangnya keras, tapi sebenarnya baik kok. Kerasnya beliau  karena kami sudah kelas enam namun masih sering ga fokus buat Ebtanas. Motivasi dari beliau membuat kami semua bersemangat bersama-sama belajar. Dan.. Sewaktu Ebtanas kami sekelas lulus semua. Alhamdulillah yaah..sesuatu banget..

***

13 Comments

  • sulung

    waah, kisah masa SD juga.
    banyak yang dapat PR ini yah ? 😀

    Reply
    • @udarian

      ini pengen sendiri. belom dikasih PR soalnya.. lagi rajin ngerjain PR orang.. hahaha 😆

      Reply
  • Fhia

    saya juga takut disuntik 🙁

    Reply
  • Ferfau

    Sama! Dulu saya juga sekolah di tiga tempat SD. Pindah-pindah terus.

    Reply
  • Lala

    Waaaa jaman SD. Jadi ingat ni. Aku bandelnya juga dari SD.

    Reply
  • aspadani

    ingat juga masa SD
    ada senang sedih
    tak terlupakan………

    Reply
  • Aini

    Hahahahaha….

    aseli ngakak pas baca memori imunisasi….
    yoi yoi, Ni juga sempat pindah2 SD dulunya , repot memang, tapi melahirkan semacam pengalaman hidup baru 😀

    oia, karena uda rian sudah “mengangsur” membuat nostalgia zaman SDnya, Ni akan mewariskan wasiat yang sudah didapatkan dari pewaris terdahulu…

    Semoga ceritanya bisa lebih dikembangakan sesuai PR ya….
    kayagnya kalau pengalaman Rian seru nih kalau digali gali terus :p

    Reply
  • jay boana

    bw, salam kenal …

    Reply
  • umminyafardais

    ehehehhe…sd skrg masih diimunisasi kyk gitu ga ya…sy dulu g pernah kena suntik,krn pas skolah ngadain sy selalu g masuk,save by the sickness:)…salam:)

    Reply
  • noeroel

    wah, da rian ternyata..:)
    kita satu SD, dlu nurul tetangga Ican d tarok..

    wah, ketemu senior2..ada blognya da yangki jg..(pdjhal dlu sy cm panggil nm doang..hehe…)
    salam kenal..:)

    Reply
  • Uda Zami

    hmm jaman2 SD…pengalaman yang paling mengesankan –>> Nem dan STTB saya ditahan karena setahun bertengkar dengan walas 😀 , trus pernah ngadain demo ke kepsek *saya korlapnya , trus pernah tawuran *pakai pisau

    halah , masa kecil saya suram ternyata , hahaha

    Salam kenal Uda Rian 😀

    Reply
  • balita

    wkwkwkw kiraen tu foto ada udarian . . eh ternyata nemu di google. .

    Reply
  • Ade Krek

    Ooo.. blog bg rian tah..

    Reply

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.